30 Sep 2008

Salam Idilfitri 1429H
Ir Dr bin.harun30 Sep 2008 0 Komentar



Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar!

Warga dppwm.blogspot.com serta para pendokong gerakan Islam - Dewan Pemuda PAS Kawasan Wangsa Maju khasnya, mengucapkan Salam Idilfitri kepada seluruh pengunjung blog dppwm.

Moga segala amal ibadah dan kerja baik kita di sepanjang Ramadhan akan ALLAH terima keseluruhannya.

"Taqabballahu minna wa minkum"

Jazakallah Khair Kathira

29 Sep 2008

Program Bersamamu DPPWM
أبو عمار29 Sep 2008 1 Komentar

Menjelang aidilfitri lagi beberapa hari ini, Dewan Pemuda PAS Kawasan Wangsa Maju telah mengadakan siri ziarah 'Bersamamu' bersama rakyat miskin serta keluarga tahanan ISA di sekitar lembah kelang dengan memberi sedikit sumbangan serta hamper sempena perayaan ini.

Menyelami perasaan dan suasana menjelang aidilfitri ini sangatlah menyentuh perasaan kami apabila melihat sendiri keadaan dan kesedihan yang dialami oleh keluarga tahanan ini.


Bergambar kenangan sebelum memulakan misi ziarah Bersamamu di markas Taman Melati.

Kebanyakan tahanan-tahanan ini adalah yang dituduh mengikut gerakan2 seperti JI dan DI. Seperti yang dinyatakan oleh Pn. Norlaila (seorang aktivis GMI serta isteri kepada tahanan ISA), kerajaan zalim ini lah yang melabel mereka dengan nama2 gerakan seperti JI dan DI, walhal hanya berusrah secara berkumpulan.

Gambar bersama Pn. Atikah dan Pn. Norlaila, kedua2nya adalah isteri tahanan ISA dan suami mereka telah ditahan secara zalim selama 7 tahun tanpa perbicaraan.

Kami juga sempat menziarahi Puan Juraina di sebuah PPR di Kuala Lumpur, beliau yang mempunyai 3 orang anak yang masih kecil semasa suami beliau ditahan 7 tahun lepas. Bayangkanlah 7 tahun membesar tanpa kasih sayang serta belaian seorang ayah, bukan kerana tiada, tetapi ditahan oleh Akta Rimba yang zalim ini.


Gambar keluarga Pn Juraina semasa perjumpaan bersama tahanan ISA di Bukit Aman pada april lepas.

Kesemua keluarga tahanan yang kami ziarah tidak mendapat hak serta bantuan daripada kerajaan BN yang telah mengambil hak mereka secara kuku besi.


Pn Juraina serta 2 anak lelakinya semasa menerima ziarah kami menceritakan keperitan hidup serta bagaimana zalimnya kerajaan menahan suami beliau tanpa bicara.

Teringat kata-kata Pn. Juraina, "xpe la, kalau x boleh pon kena bolehkan juga lah" merujuk kepada pertanyaan kami boleh ke menyara anak2 beliau sendiri tanpa suami bersama.


Sofwan dan adiknya Syamil, anak kepada tahanan ISA. Disebalik kecerian anak2 ini, tersingkap seribu penyeksaan serta kerinduan kasih sayang ayah disisi. Anak2 Pn Juraina gembira menerima kunjungan, seolah2 mengingatkan mereka kepada ayah mereka yang ditahan semenjak mereka masih bayi lagi.

Selepas ke rumah Pn Juraina, kami berkesempatan menziarahi keluarga Allahyarhamah adik Aina Mardiah Sharial di Hulu Langat, yang meninggal dunia tanpa sempat melihat ayahnya. Sayu hati kami melihat keluarga Pn Fatma (Isteri tahanan ISA) yang kehilangan anak kesayangan beliau baru2 ini. Seperti mana kita sedia maklum tentang peristiwa kematian anak mereka ini. Suami beliau pada mulanya tidak mendapat pelepasan untuk menziarahi anak mereka yang sedang nazak. Namun akhirnya apabila dibenarkan keluar, hanya dapat menatap wajah anak yang tinggal jasad. (rujuk sini)


Keluarga Pn Siti Fatma tinggal dirumah usang yang disewa sebagai tempat berteduh. Beliau juga dinafikan hak setelah suaminya ditahan selama 7 tahun tanpa bicara. Sehingga anaknya nazak pun tidak diberi pelepasan untuk menziarah.

Kami menyeru kepada semua untuk sama-sama memberi sokongan untuk membebaskan semua tahanan ISA ini ataupun diberi perbicaraan adil kepada mereka, serta bantulah keluarga2 yang telah dizalimi ini dengan apa jua bentuk bantuan tidak kira wang ringgit ataupun apa2 shj. Sumbangan Aidilfitri boleh disalurkan dalam tabung harakahdaily (akaun Maybank 564070000336).

Sumbangan terus boleh juga melalui Bendahari GMI, Pn Nashita (013 2096373) atau boleh sumbangkan kedalam akaun Maybank (162209939776).

Lagi maklumat boleh diperolehi di blog Pn Norlaila,
http://lailagmi.blogspot.com/

serta laman DPPWM
http://dppwm.blogspot.com/

Lagi gambar
http://www.flickr.com/photos/fotoperiodismo/

26 Sep 2008

Madrasah...
benludin26 Sep 2008 0 Komentar

BismiLlahirrahmanirrahim

Segala puji bagi Allah, tuhan pencipta sekelian alam. Dialah yang Maha menguasai segalanya, begitu juga masa. Baru sahaja kita menikmati Ramadhan, kini sudah 26 hari kita lalui. Segalanya bercampur-baur, khusyuk disertai lalai.

Suatu hari, seorang pegawai sedang membacakan surat pengumuman dari BOS BESAR kepada semua pekerjanya di sebuah kilang yang bekerja wajib 5 sessi. Antara lain ianya berbunyi, pada bulan ini semua pekerja akan diberikan imbuhan yang maha dahsyat.

Para pekerja secara individu yang purata gajinya RM10/sessi akan dibayar RM700 sesessi. Sementara yang bekerja secara kumpulan pula, yang purata gajinya RM270/orang/sessi akan dibayar sebanyak RM18900/orang/sessi.

Jadi untuk lebih beruntungan, kesemua pekerja tadi sepakat untuk bekerja secara berkumpulan. Sudah semestinya ia lebih lumayan. Tiada siapa dilihat ingin bersahaja kali ini.

Itu baru kerja-kerja 'office hour', belum dicampur lagi kerja-kerja lebih masa. Fuhhhh....bersorak gembira kesemuanya namun dalam hati berkata-kata, betul ke bos ni. Banyak sangat ke duit syarikat ni. Tapi buat apa nak pening kepala, dah bos kata nak bagi, mesti yakin dia bagi.

Maka, mulai hari pertama bulan yang 'maha pelik' itu, kesemua pekerja bertungkus lumus. Tak cukup kerja lima sessi, 'overtime time' pula mereka pulun. Dari hening pagi bawa ke petang, dari malam hingga dinihari, tiada tanda yang menunjukkan mereka ini bakal letih. Cuma apabila terlalu penat, mereka akan mencuri masa 6 jam sahaja sehari untuk beristirehat sebelum bangun kembali untuk menyambung kerja. Nampak gayanya begitu sayangnya mereka jika bulan bertuah itu berlalu pergi.

Setelah dua puluh hari berlalu, satu lagi perutusan tiba lalu sekali lagi dibaca oleh sang pegawai tadi. Untuk beberapa hari berbaki, akan ada suatu hari dimana jika sesiapa didapati bekerja bersungguh-sungguh, akan diberikan pencen seumur hidup. Wah!!! Apa-apaan ini. Adakah bos ini benar-benar waras? Tetapi persoalan demi persoalan tidak menjadi halangan kepada pekerja-pekerja itu. Lalu didapatinya, tidak seorang pun yang ingin mensesiakan tawaran tambahan ini. Tiada hari-hari khusus yang mereka pilih melainkan menyapu bersih kesemua hari tersebut. Dari tidur 6 jam sahaja semalam, mereka semakin mengurangkannya kepada 3 jam sahaja.

Akhirnya bulan yang penuh misteri tiba dipenghujungnya. Setelah dihitung kesemua pekerja mendapat RM567000 tunai secara purata setiap seorang. Wah!!! Hati-hati mereka terus bersorak-sorakan namun kesedihan tidak dapat dibendung kerana jika berakhirnya bulan ini, maka tiada lagilah peluang untuk mereka mengumpul ganjaran sebanyak ini. Dan adakah akan bertemu lagi mereka dengan bulan seperti ini dilain kali.

Dihari terakhir, kesemua pekerja itu terutama pegawai tadi telah menangis teresak-esak. Tangisan mereka tidak lain kerana sedih akan ditinggalkan oleh bulan yang misteri itu. Tiada lagilah peluang untuk mereka mengumpul harta kerana bulan-bulan yang lain ganjarannya adalah biasa-biasa sahaja.

Teman-teman...

Perumpaan di atas adalah mengenai Ramadhan. Jikalah manusia nampak dan dapat tunai akan ganjaran yang Allah janjikan, sudah pastilah tiada seorang pun akan lari dari menyembah serta beribadah kepada Tuhannya. Kedatangan Ramadhan pasti dinanti-nanti serta kepergiannya akan ditangisi. Kerana benar memang ia suatu bulan yang amat misteri. Setiap amal dan ibadah dibayar berganda. Namun ganjaran-ganjaran di atas adalah sebagai gambaran semata-mata sedangkan Allah Maha Kaya untuk memberi yang lebih hebat dari itu.

Namun, oleh kerana ganjaran yang Allah janjikan itu hanya menanti mereka di akhirat, tak semua yang ambil peduli kecuali sedikit sahaja yang percaya akan janji Tuhannya kepada mereka.

Inilah manusia yang Allah jadikan penuh dengan ragu-ragu. Mereka sukar yakin dengan nikmat Allah yang dijanjikanNya diakhirat kelak kerana nikmat dunia lebih mengaburi mata dan hati mereka. Mereka hanya berpegang kepada yang boleh digenggam serta melepaskan apa yang diawang-awangan. Alangkah ruginya kita jika beranggapan yang sedemikian.

Jadi untuk kita wahai teman-teman seperjuangan. Perhebatkanlah amal kita dibaki Ramadhan yang ada untuk kita mengumpul sebanyak amal untuk bekal kita bertemu dengan Dia, Robbul Izzati. Semoga kita adalah antara yang berjaya mendapat 'pencen' yang dijanjikannya utuk kita dibulan yang penuh rahmat ini. Seandainya Ramadhan yang lain tidak sempat kita temui, berharaplah kita semoga Ramadhan inilah yang terbaik buat kita. InsyaAllah.

Selamat menyambut Eidul Fitri. Maaf zahir dan bathin. Illaliqa'

25 Sep 2008

Cabaran Buat Masjid Salahuddin Ayyub
Abe Joe25 Sep 2008 0 Komentar

Pada 24 September 2008, Pemuda Wangsa Maju dikejutkan dengan sikap kurang ajar salah seorang siak di Masjid Salahuddin Ayub, Taman Melati kepada para pemuda yang memakai pakaian pemuda wangsa maju setelah menunaikan solat isyak dan tarawih di masjid tersebut.

Teguran yang diberikan dilihat mempunyai motif politik tertentu dan alasan tidak kukuh yang dibina atas rasa tidak puas hati terhadap program Ziarah Kasih yang dijalankan oleh para pemuda dalam usaha menarik para pemuda ke jalan dakwah Islam.


Tindakan pemakaian adalah salah satu usaha pemuda dalam memperkenalkan kepada masyarakat terutama golongan muda mengenai kewujudan pemuda di wangsa maju dalam usaha mencari para sukarelawan dan petugas jemaah. Hal ini memandangkan tahap sosial yang cukup tinggi di kalangan golongan muda yang berlaku di Wangsa Maju. Hal ini adalah lanjutan daripada permasalahan arak dikalangan pemuda melayu Islam, keterlibatan muda-mudi terutama mereka yang masih diperingkat sekolah dalam gejala seks bebas di Hotel Wangsa, malahan yang terkini Taman Melati dilihat mula menjadi satu pangkalan operasi oleh golongan mak nyah dalam mencari pelanggan mereka setelah berasakan tiada tentangan yang ditunjukkan oleh masyarakat setempat.

Niat murni pemuda dipandang serong seolah-olah pemuda mencetuskan konflik dan mencari musuh dengan tindakan tersebut dalam menyelamatkan jiwa-jiwa yang mungkin tidak terlepas dari gejala tersebut. Malah kesan tempias yang mungkin turut terkena kepada anak-anak serta saudara mara ahli Jemaah Masjid Salahuddin Ayyub sendiri kecualilah mereka rela maruah anak gadis mereka dinodai rakus oleh mereka yang gilakan maksiat mahupun mereka redha dengan anak muda mereka terus mabuk dengan botol-botol arak.

Teguran biadab tersebut dilihat sangat prejudis atas beberapa alasan tersebut;

• Tiada teguran yang diberikan mereka terhadap pemuda yang memakai pakaian-pakaian yang tidak sesuai dengan akhlak muslim. Dengan tulisan yang berbaur lucah dan bercanggah dengan aqidah. Lebih rela pemudanya memakai pakaian dengan tulisan ‘CALSBERG’ berbanding ‘AMAL WANGSA MAJU’.
• Tidak ada sebarang teguran diberikan sebaik wanita-wanita yang bebas keluar masuk masjid dengan pakaian yang tidak menutup aurat seolah-olah tidak menghormati rumah Allah. Kenapa tiada teguran diberikan golongan ini.
• Pada Ramadhan 1427H, UMNO dengan bangganya telah mengadakan program secara besar-besaran dengan menggunakan segenap pelusuk masjid. Logo-logo UMNO dengan tanpa rasa bersalah dinaikkan dan dipasang di dewan masjid, di pagar sekeliling masjid, di di parking-parking masjid, di tangga masjid, dalam tandas masjid, diruang legar masjid malah di dalam masjid sendiri. Program mengejut itu menyebabkan sesi persekolahan anak-anak di sekolah agama terpaksa dibatalkan tanpa sebarang notis dan makluman.

Kami DPPWM dengan rasa penuh hormat mencabar agar satu pekeliling khas dikeluarkan oleh pihak masjid andai mereka telus dan tulus dalam memastikan masjid tidak dipergunakan untuk sebarang tujuan politik dan majlis maksiat. Namun pastikan tuan siak yang tegas dapat memberikan teguran kepada semua pihak parti politik dan masyarakat awam andai beliau bertegas terhadap hal tersebut dan tidak sekadar menjadi alat dan bersikap pilih bulu. Andai hal tersebut masih tidak dilaksanakan, DPPWM akan terus menjalankan kerja dakwah kami tanpa mengira sempadan dakwah.

“Dan Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi, lalu Kami berkata "Tunjukkanlah bukti kebenaranmu", maka tahulah mereka bahwasanya yang hak itu kepunyaan Allah dan lenyaplah dari mereka apa yang dahulunya mereka ada-adakan.”

Al Qasas: 75

Ziarah Untuk Berkasih..
Abe Joe 0 Komentar

Buka baju tuh kalau nak solat di sini, ini masjid hadhari,” marah nadanya.

Pemuda sudah menjangka tentangan yang bakal dihadapi, namun tidak menyangka script yang sekeras itu akan dilontar.

Teman-teman pemuda sudah mula tidak senang.

“Tiada dalam kitab ajar datang solat macam nie, kalau nak pergi ceramah takpelaa,” sambungnya dalam nada yang kian keras.

Mata mula menjeling..


Mulut masing-masing bagai mula bersedia untuk menghampurkan jawapan balas.
Andai bukan kerana akhlak yang di bawa bersama. Rasanya ramai yang menjadi manusia tidak beradab dengan orang tua.
Andai bukan kerana menyarung baju dan vest dalam mensyiarkan parti. Sudah pasti, batasan hikmah mula dicampak ketepi.

“Cuba sebut, kitab mana yang cakap tak boleh?” teman memberi buah balas.

Datuk Pengerusi dah marah, kalau nak solat. Jangan pakai macam nie. Baju-baju nie semua. Buka sekarang!!” si noja terus melenting sebaik pemuda dilihat tidak mengindahkan tegurannya. Jawapan ditanya pemuda masih belum dijawab.

Kami datang nak ziarah.. salah ke?” soal teman lain yang mula naik angin.

Seorang jemaah lain yang menunggu detik dan ketika mula datang memberi sokongan kepada siak yang keseorangan. Tadi mungkin segan kerana masih tiada keberanian. Melihat dengan pakaian dan janggut yang melengkapi pakej sunnah, namun dengan perasaan dan jiwa yang masih bernanah.

Slot kami tidak berkesudahan dengan baik. Mereka mula berundur dengan mulut yang terus mencaci dalam diri yang masih ketandusan jawapan.

Itu lumrah pemuda.

Sepanjang ramadhan, kami memenuhi program dengan program Ziarah Kasih ke setiap surau dan masjid sasaran. Membawa mesej yang satu dalam menterjemah dan menzahirkan perjuangan Jemaah Pas di bumi Wangsa Maju. Program tahun ini dilihat lebih berjaya walaupun tanpa sokongan kotak-kotak kurma berbanding tahun sebelumnya namun melihat kesungguhan teman-teman. Satu pujian harus diberikan.

Ramadhan kali ini, pemuda tiada kesempatan untuk beribadat keseorangan. Kehadiran dan ujian kepenatan menjadi suntikan yang kuat buat pemuda. Siang dengan program unit amal. Malam mengisi jadual dengan Ziarah Kasih kecuali pada malam-malam tertentu khususnya malam tarbiyyah kami- selasa.

Setiap selasa, pemuda memenuhi ruang markaz. Usrah kami ditukar kepada Solat Berjemaah Isya’ dan Solat Sunat Tarawih. Sambil itu, diisi dengan tazkirah oleh teman-teman. Malah, pemuda terbukti mampu mengadakan mini forum yang hanya terlintas secara spontan dengan tenaga yang ada, alhamdulillah. Malam terakhir menyaksikan tazkirah berangkai yang disampaikan beberapa sahabat pemuda. Disambung usrah dan mesyuarat, malah diteruskan dengan tadarrus. Tahniah sekali lagi.

Alhamdulillah, masing-masing mengakui kepuasan dalam menyambut Ramadhan kali ini. Mengisi ruang-ruang dengan tenaga yang dikerah, menadah telinga dengan tazkirah dan sumpah seranah manusia di saat terdapat insan yang mengambil langkah selamat dalam pendekatan dakwah mereka. Andai masing-masing berasakan mereka bijak bertutur, hebat merancang dan memberi arahan tanpa sebarang tindakan, biarlah pemuda yang tiada ilmu, gagap cakapnya dan menjadi orang suruhan yang menjalankan kerja-kerja tersebut. Biarlah kami dihina, kerana kami tiada apa yang harus dibangga. Biarlah kami diselidiki kerana kami tiada sebarang perkara yang ingin disembunyi.

Cuma sedikit harapan pemuda, cubalah turun .. melihat dan menyaksikan sendiri. Bagaimana ketandusan aqidah yang berlaku di sekitar kita. Bagaimana kecelaruan iman dalam diri mereka. Berasakan sudah cukup dengan amalan puasa mereka, mereka berasa sudah muslim sejati dengan tarawih 20 rakaat yang dilaksana, dengan program-program tadarrus tanpa tadabbur yang sekadar bermain di mata. Andai dipertikai kenapa sukarnya mereka menerima dakwah kita, harus kita tanya kembali apa usaha dan tindakan kita dalam mendekati mereka??

Wassalam.


22 Sep 2008

Al Quran - Perutusan Yang Kian Terabai
Abe Joe22 Sep 2008 1 Komentar

Saya hendak bangkitkan tiga persoalan

Para jemaah mula memberi perhatian.

Jarang benar saya memulakan tazkirah dan kuliah saya dengan cara mengejut sebegitu.

Persoalan pertama saya, ada seorang pesakit berjumpa dengan doktor. Kemudian dia diberikan slip setelah pemeriksaan dibuat, sebaik melangkah keluar dari bilik doktor tersebut. Kertas tersebut digulung-gulungkan.. diikat-ikat baik dan cantik kemudian diikat ke leher, atau mungkin menyangkakan tulisan yang dicatatkan oleh doktor tersebut adalah penawar baginya. Dia balik dan rebus minum air rebusan dari slip tadi. Agak-agak tuan, apa sakit orang tersebut?

Jemaah mula tersenyum.


Akal jemaah terus saya sogokkan dengan persoalan seterusnya.

Kes yang lebih kurang sama. Ada seorang pesakit yang terlantar di katil hospital. Di sebelahnya ada buku-buku panduan yang diberikan oleh pihak hospital untuk menjaga kesihatannya. Buku panduan tersebut menerangkan langkah yang harus dilakukan, perkara yang harus dia tinggalkan agar masalah dan penyakit dalam dirinya dapat diubati. Setiap hari dia membaca buku panduan tersebut dan menyimpan kembali dengan harapan dia dapat sembuh sebaik membaca tips-tips yang dinyatakan. Sedangkan dia tidak melaksanakan apa yang dicatat dalam buku tersebut. Malah lebih teruk dia melanggar apa yang tercatat samada sedar atau tidak. Tapi dia masih seronok membaca dengan harapan dapat sembuh dengan sekadar membaca panduan tersebut?”

Kali ini ada yang mula berkerut dahi. Saya memerhati reaksi secara perlahan.

Tidak cukup dengan kiasan tersebut. Akal mereka terus didesak.

Andai ahli jemaah semua mendapat satu surat. Menyedari hakikat surat tersebut penting kerana diyakini dengan melihat copnya. Melihat kelainan ayatnya dari bahasa yang digunakan. Melihat mereka yang menyerahkan surat tersebut dengan hormat. Namun bila dibuka dan cuba dibaca. Kita tidak memahami apa yang tertulis. Apa ikhtiar tuan puan semua? Gelisah bukan selagi apa yang ingin disampaikan masih tidak dapat difahami sepenuhnya?"

Jemaah mula mengangguk.

Bagi saya cukuplah persoalan itu saya bangkitkan pada malam tersebut.

Sebelum melangkah masuk. Ke surau sempat saya memerhatikan gelagat beberapa jemaah yang menunggu masuk isya’ dengan merokok secara berjamaah dipintu surau.

Moga-moga mereka masih ada” hati saya berdoa. Bukan memandang serong namun mengharapkan sedikit kefahaman yang dapat disuntik.


TARBIYYAH AL QURAN

Alhamdulillah, sebelum kuliah sempat saya membaca sedikit tulisan dari buku tulisan As Syahid Syed Qutb dan Abul A’la Al Maududi. Menyedari hakikat dan keutamaan yang harus diketengahkan. Saya mengambil pendekatan dari tulisan mereka yang penuh dengan roh penulisan.

Berkebetulan malam cuti umum bagi pekerja Selangor sempena nuzul Quran.

(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.
Al Baqarah:185

Cantik andai hari yang diperuntukkan sekurang sehari dalam setahun tersebut dapat diperuntukkan dengan merenung kembali suatu Surat dari Sang Pencipta.
Walau disentuh dan dibaca buat santapan jiwa setiap hari. Berapa ramai yang memandang dan merenung seketika perlakuan masing-masing terhadap Kitab diturunkan dari Yang Maha Penyayang.

Bila dibangkitkan persoalan pertama, secara spontan kita boleh mengkelaskan mereka-mereka yang bertindak sebegitu adalah gila dan tidak siuman. Menggunakan sesuatu yang tidak kena pada tempatnya. Menggunakan Al- Quran bukan mengikut ketetapan yang telah sedia digariskan Allah. Tidak menyedari hakikat kezaliman yang dilakukan kepada Al-Quran sendiri.

Maka ramailah berkata;

Tuhlah, teruk betul mereka-mereka nie. Ada ke guna Al-Quran macam tuh.? Al Quran ini orang buat baca laa. Bukan buat tangkal, bukan untuk buat azimat. Ni guna buat halau Jin.. kena rasuk masa tuh baru kalut nak cari Al-Quran. Beli cantik-cantik frame buat hiasan. Tunggu gang-gang datang jenguk rumah.. bila nampak cantik masing-masing beli jugak buat hiasan..Teruk betul mereka ini. Bengong!!” marah benar nadanya.

Itulah nada kebanyakan kita. Nada ‘orang surau’ kepada orang luar yang tak reti baca Al-Quran tapi ‘NAK PAKAI’ juga Al-Quran mengikut kefahaman mereka. Maka lahirlah tindakan-tindakan yang jelas bercanggah dan menjerumuskan diri kepada murka Allah.

Kita sendiri marah bila hadiah kita salah digunakan oleh orang. Kita bagi baju orang buat lap lantai. Time ziarah tengok dia buat lap lantai..

Kita bagi periuk mahal-mahal, dia pakai buat tadah hujan je. Tak mengamuk kita.??

Andai dengan contoh sekecil itu, dengan suatu yang tak pasti lagi nilainya kita sudah mengamuk, namun pernah kita fikir perasaan Allah?? Kalau hendak diikutkan lebih layak lagi untuk Dia mengamuk dan mengazabkan mereka yang TIDAK TAHU GUNA Al-Quran dengan kehendak Dia. Kita berkelakuan zalim terhadap Al-Quran sebenarnya. Mereka yang sebegini hanya memerhati Al-Quran hanya pada ayat-ayat.. pada rupa luaran Al Quran semata-mata. Andai buruk dia akan beli Al-Quran baru dan terperosoklah Al- Quran buruk bersama-sama longgokan buku-buku lama. Itupun kalau simpan, kalau tidak terus dicampak ke dalam tempat buangan sampah. Pernah sekali saya terjumpa hiasan Aayatul Kursi berupa kipas hiasan yang telah lusuh dan putus-putus disebalik timbunan sampah. Hancur jiwa saya melihat hal sedemikian.

Andai semasa hidup tidak tahu untuk menghormati Al-Quran walau pada ayat-ayatnya. Jangan diharap Al- Quran yang akan menerangi kubur dan menyelamatkan kita diakhirat kelak. Apatah lagi menjadi sumber hidayah semasa udara masih mampu disedut.

Mereka yang seterusnya memilih jalan yang jauh lebih baik. Mereka menghormati Al- Quran, mereka membaca Al Quran setiap hari. Mereka bertadarrus di bulan puasa. Mereka mengikuti kelas-kelas tajwid dalam membetulkan bacaan mereka.

Alhamdulillah, bagus usaha-usaha mereka. Moga-moga Allah menerima amalan mereka. Moga Allah mengampunkan kesilapan-kesilapan mereka sebelum ini. Namun, usaha dan kefahaman mereka terhadap Al-Quran hanya berhenti sekadar itu sahaja. Cukup dengan membaca, bertadarrus dan mengikuti kelas tajwid. Sedangkan tiada sebarang usaha untuk mereka memahami tindakan yang harus mereka laksanakan selaras dengan ayat-ayat yang mereka baca.

Saya meraikan mereka yang istiqamah dengan tadarrus setiap malam, namun saya cadangkan agar amalan ini dia kena tambah sikit. Seelok-eloknya ambillah satu ayat yang dibaca untuk direnung dan diambil pengajaran. Hebat kita tadarrus 7..8.. helai.. 1..2.. juzuk setiap malam. Lepas habis tadarrus, kita rasa tenang. Hidupkan enjin motor pulang ke rumah.. lapang jiwa sambil memandu kereta dan motor.

Cuba tanya orang yang hayati lagu-lagu cinta.. irama dan alunan melodi menyebabkan jiwa mereka tenang. Kerana melodi-melodi tersebut menenangkan jiwa. Namun ketenangan mereka hanya bersifat sementara.

Ya.. jiwa kita tenang, kerana membaca Al Quran ia ibadah. Ibadah itu tindakan yang lahir dari jiwa dalam usaha mengingati Allah.. dan mengingati Allah itu melahirkan jiwa-jiwa yang tenang.

(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.”

Ar Ra’d : 28

Andai dalam keadaan masih belum faham sepenuhnya apa yang disampaikan Al-Quran mereka telah dicampakkkan ketenangan melalui bacaan apatah lagi bila mereka memahami dan melaksanakan hal-hal tersebut yang mampu dilihat dari buah-buah yang terhasil. Indahnya Al Quran bila isinya difahami, dihayati serta dilaksanakan. Andai dengan surat tadi kita berasakan penting untuk diketahui hajat yang ingin disampaikan oleh yang menghantarnya. Apatah lagi memahami hajat yang diketahui dan diyakini keagunganNya yang menghantar. Meyakini dan beriman dengan Sifat-sifatNya dalam mencabut keraguan terhadap perutusanNya.

Jiwa yang tenang tidak sekadar mengharap ketenangan disaat dirinya bertimpuh disamping Al-Quran semata-mata. Diri yang tenang tidak cukup baginya merasai ketenangan saat dirinya berada di bawah bangunan berkubah bulan bintang semata-mata. Dia mahukan suatu ketenangan di mana sahaja kakinya melangkah. Dia mahukan ketenangan saat kakinya melangkah ke rumah, tenang dengan suasana rumahnya yang ahlinya menurut kehendak Al Quran. Berpakaian dengan menurut yang digariskan Al Quran, makan minum mereka mengikut ketetapan Al Quran. Jiwa-jiwa mereka terus merindui ketenangan yang luar dari bumbung rumah mereka. Ketenangan di jalan raya dengan sikap-sikap pemandu yang sentiasa bersabar, ketenangan di pejabat yang sentiasa dibantu oleh teman-teman yang sentiasa menolongnya di saat sukar. Hatinya tidak tenteram dengan melihat jirannya yang masih menderita kelaparan, perutnya tidak berselera selagi terdapat anak-anak yatim yang masih tidak terbela. Jiwanya masih tidak tenang selagi ketenangan dalam dirinya tidak dirasai oleh setiap warga kampungnya.. jiwanya masih lagi berusaha untuk terus memberikan ketengangan kepada setiap susuk tubuh yang masih lagi merabai cahaya hidayah. Hatinya masih bertanya-tanya dan mendoakan ketenangan dan mengambil jalan-jalan tindakan dalam memastikan ketenteraman turut tersebar disekitarnya.

Ketenangan tersebut tidak dipendam buat dirinya dan keluarganya sahaja. Jiwanya meronta-ronta untuk melebar luaskan ketenangan tersebut. Ketenangan dari hasil-hasil tindakannya menurut Al-Quran yang dihayati bersama oleh setiap muslim disekitarnya. Memastikan setiap ayat-ayat yang dibisikkan Tuhannya sebagai temannya di setiap ceruk mana kakinya melangkah dan setiap sudut mana langit yang terus dijunjung.


AbeJoes@abejoes.blogspot.com

16 Sep 2008

Episod 'Hidup' Peralihan Kuasa
benludin16 Sep 2008 0 Komentar

Selasa, 16 Sept - Episod peralihan kuasa kerajaan dilihat semakin mendebarkan. Bermula dari penghantaran secara paksa ahli-ahli parlimen BN ke Taiwan untuk belajar bercucuk tanam, segalanya mengambarkan keporakan dalaman UMNO/BN semakin menjadi-jadi.

Sungguhpun alasan pergi belajar bertani beramai-ramai, seperti suatu perkara lawak yang tidak akan dilakukan oleh mana-mana kerajaan yang amat kukuh, namun bagi pemimpin UMNO, mereka sudah tidak mampu lagi berfikir untuk menyusun ayat-ayat cantik serta madah berbunga untuk menipu rakyat terutamanya penyokong setia mereka. Bagi mereka kini, asal dapat menyekat atau sekadar melengahkan peralihan kuasa sudah memadai.

Peristiwa kejar-mengejar antara ahli-ahli BNBBC dengan ahli-ahli parlimen PR dari Taiwan hingga ke Korea dan seterusnya ke Hong Kong, menjadikan Ramadhan tahun ini sesuatu yang sungguh menakjubkan serta pasti sukar dilupakan.

Kelmarin, menteri di Jabatan Perdana Menteri, Dato' Zaid Ibrahim mengumumkan perletakan jawatan kerana membantah ISA. Persoalannya kenapa sekarang? Di manakah beliau selama ini kerana ISA bukanlah sesuatu yang baru. Inilah yang membuatkan pemimpin-pemimpin kerajaan semakin kelam-kabut.

Namun Pak Lah dan Najib Tun Razak cuba berlagak 'macho' dan cool dengan melaungkan kerajaan yang ada teguh dan masih meneruskan tugas, peranan dan kuasa yang diberikan oleh rakyat.

Tadi laporan yang memetik DSAI sebagai berkata yang Zaid Ibrahim akan mengumumkan berita gembira dalam masa 2-3 hari lagi, turut mengundang pertanyaan rakyat. Berita apakah itu? Yang pastinya BN pasti bertambah gelabah.

16 September hanyalah suatu 'target'. Tidak semestinya tidak berlaku pertukaran kerajaan pada tarikh itu, menandakan gagal. Ahli-ahli BNBBC tetap akan pulang ke tanahair dan pasti sudah belajar bagaimana untuk melompat ketika berada di perantauan. Malah mungkin semasa turun naik kapal terbang, mereka sudah membuat latih tubi itu. Sama-samalah kita tunggu penyudahnya episod yang 'hidup' ini kerana sesungguhnya ia bukanlah dongengan atau 'cobaan' seperti kata pendekar Mastor.

Buktinya, kalau sekadar angan-angan Mat Jenin, kenapa perlu pemimpin-pemimpin BN menjadi lintang-pukang. Mereka bukan nak berlawak atau bersketsa tetapi benar-benar dikocak oleh DSAI dan kerajaan PR.

2.45 ptg tadi - DSAI masih tidak mengumumkan nama-nama ahli parlimen BN yang akan bertukar kerusi tetapi menyatakan akan ada pertemuan antara beliau dengan Perdana Menteri untuk membincangkan perkara ini dengan lebih terpeinci.

Gulp! Takut-takut Pak Lah pulak akan dihantar belajar ke luar negeri. Ada sesiapa boleh bagi jawapannya?

Segalanya ditentukan oleh Allah subhanahu wata'ala. DIA lah pemegang segala urusan baik di langit, di bumi hatta di dasar lautan. Tiada sebaik-baik penentu melainkan Robbul Izzati. Allahu Akbar

13 Sep 2008

BN Berpecah, Pembangkang Dan Rakyat Di ISA
benludin13 Sep 2008 0 Komentar

September 12, 2008 oleh HermanSamsudeen

Selesai memainkan wayang di Permatang Pauh, Umno bergaduh besar dengan MCA dan Gerakan. Kenyataan kurang ajar Ahmad Ismail yang menghina kaum Cina dinegara ini tidak akan dilupakan oleh sejarah negara ini. Beliau yang menganggap orang Cina adalah pendatang yang menumpang di Malaysia dan tidak layak boleh mengharap mendapat layanan sama rata wajar dihukum lebih keras.

Umno meliwat undang-undang negara dan menafikan kuasa akta hasutan dan pelbagai akta yang sewajarnya digunakan bagi menyumbat makhluk ini ke penjara. Beliau hanya dikenakan hukuman penggantungan 3 tahun penjara dan ianya dilihat sebagai satu penghinaan kepada semangat muhibbah rakyat.

Beliau juga enggan meminta maaf dan akhirnya Gerakan Pulau Pinang berpatah arang dengan Umno Pulau Pinang. MCA juga mengugut untuk ‘bercerai’ dengan Umno. Ini menunjukkan betapa seriusnya kesalahan yang dilakukan.

Pembangkang dan Rakyat jadi mangsa ISA

Malangnya Umno mempergunakan kuasanya untuk melindungi penjenayah perkauman ini dan menjadikan Tan Hoon Cheng, wartawan akhbar berbahasa Cina, Sin Chew Daily sebagai korban untuk di ISAkan kerana membuat laporan tentang isu ‘kaum cina menumpang’. Beliau hanya menjalankan tugas dan menulis apa yang disebutkan oleh Ahmad. Ini adalah satu perbuatan zalim dan jelas menyalahi prinsip keadilan.

Selain itu Blogger dan editor Malaysia Today, Raja Petra Kamaruddin turut ditahan atas alasan menghina Nabi dalam penulisan beliau. Jika dikira orang-orang yang menghina nabi, dulu ada seorang pemimpin Umno yang jelas memperlekehkan Nabi dengan menyatakan bahawa Nabi berjanggut kerana zaman Baginda tiada pisau cukur Gillette.

Orang ketiga yang menjadi mangsa adalah ahli Parlimen Seputeh, YB Teresa Kok yang sebelum ini mencetuskan kontraversi tentang isu bantahan penggunaan tulisan Jawi dan isu azan. Sejauh mana penglibatan beliau, akta ISA masih belum layak digunakan.

Apa yang berlaku kini adalah umpama operasi lalang tahun 80-an dulu mana pemimpin Umno bergaduh, pemimpin pembangkang masuk ISA.

Kezaliman itu berulang lagi dan rakyat harus sedar bahawa inilah sebahagian dari rencana Kerajaan BN untuk menghalang 16 September jadi nyata. Apa jua keputusan Kerajaan BN, nampaknya mereka sudah jadi semakin zalim dan wajib dijatuhkan!

11 Sep 2008

Anwar ke Taiwan
benludin11 Sep 2008 0 Komentar

KUALA LUMPUR – Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim menegaskan beliau akan pergi ke Taiwan untuk bertemu dan berbincang bersama beberapa Ahli Parlimen yang dikatakan akan menyertai Pakatan Rakyat (PR) yang kini sedang melakukan lawatan sambil belajar di negara tersebut berhubung pembentukan kerajaan baru pada 16 September ini.

“Saya akan ‘terbang’ ke sana sekiranya perlu, sekiranya terdesak dengan kadar segera,” tegasnya sambil memberitahu beberapa siri perbincangan telah dilakukan bersama pemimpin-pemimpin PR sebelum Ahli Parlimen terbabit berlepas ke Taiwan.

Beliau berkata demikian ketika ditemui di Kompleks Mahkamah Jalan Duta bagi sebutan semula kes liwatnya semalam.
Ditanya keyakinannya berkenaan 16 September, beliau yang berkata: “Insya-Allah ia akan berlaku. Ia akan menjadi realiti, kita (Pakatan Rakyat) bekerja keras untuk itu.”

Bekas Timbalan Perdana Menteri itu turut memberitahu, beberapa perubahan akan dilakukan apabila pembentukan kerajaan baru terlaksana.


“Sempena bulan Ramadan ini, marilah berdoa supaya rakyat dapat kebebasan, harga barang dan minyak diturunkan serta kerenah dua tiga pemimpin yang mengambil kekayaan dengan banyak serta kontrak besar yang banyak tidak berlaku lagi. Kepada anggota polis yang menjalankan tugas dengan baik, saya berjanji akan memberi elaun tambahan,” ujarnya.

Dalam pada itu ketika memberi respons berhubung kemungkinan Tun Dr Mahathir Mohamad yang dikatakan akan kembali menganggotai UMNO, beliau secara berseloroh berkata: “Nak buat apa? Nak tolong bagi kapal karam cepat?”

Anwar turut menegaskan pendiriannya yang bersetuju dengan cadangan Panglima Angkatan Tentera, Jeneral Tan Sri Abdul Aziz Zainal agar tindakan tegas dikenakan kepada golongan yang cuba menimbulkan isu perkauman.

“Saya sambut baik kenyataan demikian. Saya juga ingin tegaskan di sini, bahawa sikap mengapi-apikan isu perkauman ini digunakan oleh golongan dalam UMNO untuk menutup kelemahan dan kegagalan mengurus ekonomi, rasuah dan penyelewengan yang berlaku.
“Oleh itu, saya hendak merayu kepada orang Melayu, Bumiputera lainnya, Cina dan India untuk kawal ketenteraman dan jangan bagi ruang kepada pemimpin dalam pimpinan UMNO berjaya dengan isu yang mereka reka sendiri,” ujarnya.

Ramadan peluang meng-Islah diri
benludin 0 Komentar

Ustaz Zainudin Hashim
Thu | Sep 04, 08 | 3:28:00 pm MYT

Umat Islam seluruh dunia wajib bersyukur kerana masih lagi berkesempatan pada tahun ini menikmati kehadiran bulan Ramadan yang ditunggu-tunggu, kerana kedatangannya membawa seribu makna yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata.

Apapun Ramadan memang benar-benar menjanjikan yang terbaik berupa amalan-amalan, yang bukan sahaja tidak dijanjikan pada bulan-bulan lain selainnya, malah setiap amalan itu pula diganjari dengan pahala yang berlipat kali ganda. Ia bertujuan untuk menggalakkan umat agar suka beribadat untuk mencari keredaan Allah SWT.

Ditambah pula dalam Ramadan terdapat 'Lailatul Qadr', tadarus al-Quran, tazkirah, sesi berbuka puasa dan sahur, qiamullail, iktikaf, pengeluaran zakat fitrah, sedekah, penyediaan juadah berbuka puasa untuk orang yang berpuasa, bersolat jemaah pada solat lima waktu, bersegera melakukan kebaikan dan banyak lagi merupakan amalan-amalan yang boleh melonjakkan prestasi seorang individu Muslim itu kepada Allah SWT.

Bayangkan, bahawa Rasulullah s.a.w. ada menegaskan dalam sebuah hadisnya yang diriwayatkan oleh Salman al-Farisi maksudnya, setiap amalan sunat seseorang Muslim itu pada bulan Ramadan dianggap sebagai satu amalan fardu, dan amalan fardunya pula diganjari hingga 700 pahala, ia bertujuan menggalakkan kepada semua agar bersungguh melakukannya dan meraih pahala daripada allah SWT.

Kaedah bagi melakukan pengislahan diri pada bulan Ramadan

* Iringkan diri anda sentiasa bersama niat yang suci untuk melakukan pengislahan diri sepanjang bulan Ramadan.

* Persiapkan diri anda dengan perancangan rapi untuk berubah dan sentiasa raikan perancangan tersebut.

* Paling utama yang perlu anda lakukan ialah pulihkan hubungan baik dengan Allah, jadikan Ramadan tahun ini sebagai langkah permulaan ke arah itu dengan sentiasa memerhatikan segala kekurangan yang telah anda lakukan terhadap-Nya dalam segenap tindakan beribadat sebelum kehadiran Ramadan.

* Jadikan Ramadan tahun ini untuk bertekad melakukan solat fardu pada awal waktu secara berjemaah di masjid atau surau, sama ada ketika berada di rumah atau di pejabat.

* Mulakan tekad untuk bertadarus al-Quran, bukan sahaja dalam bentuk bacaan, malah meneliti ayat-ayatnya yang terdiri daripada arahan, larangan, janji syurga dan neraka, pahala dan dosa, mengenai hukum-hukum Allah yang wajib dilaksana, ayat-ayat gembira, sedih, ancaman dan sebagainya bagi membangkitkan rasa tanggungjawab untuk menjadikan diri sebagai hamba Allah yang kerdil di sisi-Nya, kerana al-Quran adalah kitab Allah yang abadi hingga ke akhir zaman.

* Berjanji di hadapan Allah untuk menjadi hamba-Nya yang baik, dengan melakukan amar makruf dan nahi mungkar.

* Menjadikan pelaksanaan solat fardu lima waktu sebagai pemangkin kepada meninggalkan perkara-perkara terlarang, sepertimana yang ditegaskan Allah dalam al-Quran, ia dapat dilakukan melalui penghayatan terhadap segenap bacaan yang terkandung dalam ibadat tersebut.

* Bertekad untuk melakukan 'taubat nasuha' iaitu dengan niat dan berazam untuk meninggalakan segala kejahatan, tidak mahu mengulanginya semula, bersahabat dengan orang-orang yang boleh meningkatkan keimanan kepada Allah SWT, kerana setiap satu kesalahan walaupun kecil bentuknya, jika ia dilakukan, sesungguhnya ia telah mengundang kemarahan Allah, menggembirakan syaitan, menjauhkan diri anda daripada syurga, mendekatkan diri kepada neraka, menyebabkan Rasulullah s.a.w. sedih di dalam kubur, menyakiti para Malaikat, mengkhianati seluruh makhluk yang ada di muka bumi ini.

* Layani kedua-dua ibu bapa dengan baik dan sopan khususnya pada bulan Ramadan, ia juga termasuk menghormati golongan yang lebih tua daripada diri anda seperti abang, kakak, para guru dengan ungkapan yang boleh membangkitkan rasa hormat terhadap mereka.

* Berbuat baik terhadap jiran tetangga, kawan-kawan, saudara mara, mohonlah kemaafan atas kesalahan yang pernah anda lakukan terhadap mereka, bukan tunggu menjelangnya awal Syawal.

* Hadiri majlis-majlis tazkirah yang boleh membangkitkan kesedaran dan tanggungjawab terhadap agama.

* Carilah keaiban diri sendiri untuk melakukan pengislahan dengan bersungguh-sungguh, kerana sepanjang Ramadan adalah waktu yang palin sesuai untuk melakukannya, janganlah biarkan Ramadan berlalu tanpa melakukan perkara yang terbaik buat diri anda sendiri.

* Tinggalkan tabiat buruk menjelang Ramadan seperti suka melewatkan solat fardu, melepak, tidak suka berkunjung ke masjid atau surau.

* Hormati bulan Ramadan dengan menutup aurat dengan sempurna lebih-lebih lagi jika anda seorang Muslimah, kerana orang yang tidak menghormati bulan Ramadan dengan menjaga maruah dan harga dirinya tidak mungkin akan diberi syafaat (recommendation) Rasulullah s.a.w. untuk masuk syurga pada hari Kiamat.

Yang penting, pengislahan diri yang mahu anda lakukan itu pada bulan Ramadan, janganlah terhenti dengan kedatangan bulan Syawal, kerana Allah SWT bukan sahaja ada pada bulan Ramadan, malah sepanjang bulan, sepanjang masa Dia memerhatikan kita.

Mudah-mudahan Ramadan tahun ini adalah yang terbaik untuk kita persembahkan ke hadrat Allah SWT. Ingatlah saudara-saudari, umur kita semakin hari semakin meningkat tua, perhatikan sepanjang kita hidup yang sudah pun mencecah puluhan tahun dengan memakan rezeki Allah.

Apa yang telah kita lakuan untuk agama-Nya dari sudut sumbangan, jasa bakti seperti yang pernah ditonjolkan oleh pasa sahabat baginda sebelum mereka meninggal dunia. Sama-samalah kita fikirkan.

6 Sep 2008

Tetap pegang tarikh 16 September-Azmin Ali
benludin6 Sep 2008 17 Komentar

KUALA LUMPUR, 2 SEPTEMBER (SK) - Naib Presiden KeADILan Azmin Ali menegaskan bahawa bahawa Pakatan Rakyat akan tetap berpegang kepada tarikh 16 September bagi menubuhkan kerajaan Malaysia yang baru.Menurutnya, setakat ini Pakatan rakyat masih dalam proses perbincangan dengan beberapa orang ahli Parlimen yang hendak berhijrah dan kemajuannya cukup positif.

“Kita sedia maklum baru-baru ini ada memorandum Akujanji yang kononnya Ahli Parlimen Sabah dan Sarawak akan terus mendukung kepimpinan Abdullah Badawi, tetapi tidak semua yang menandatangani perjanjian tersebut,” katanya yang juga Ahli Parlimen Gombak.

Beliau berkata sedemikian ketika di temui semasa menyampaikan bubur lambur di masjid Al-Ansar, Keramat, semalam.

Menurut Azmin lagi, Timbalan Perdana Menteri Najib Tun Razak mengakui bahawa tidak semua ahli Parlimen Sabah dan Sarawak menandatangani memorandum tersebut kononnya mereka telah dihubungi melalui telefon.

“Tidak apalah, itu alasan mereka. Tetapi pokoknya perbincangan dengan Anwar Ibrahim berjalan lancar dan setakat ini tidak ada pertukaran tarikh tersebut,” ujarnya.

Tambahnya lagi, Pakatan Rakyat sedang menunggu waktu yang terbaik untuk mengumumkannya dan akan mengumumkan sekiranya tiba waktunya nanti.

” Kita sedia maklum bahawa ugutan terhadap mereka (ahli Parlimen BN) masih berterusan, malah ucapan Abdullah Badawi dalam belanjawan baru-baru ini seperti pemimpin kuku besi. Maknanya beliau(Abdullah) sudah tahu bahawa ada kesedaran di kalangan ahli Parlimen BN yang yakin dengan agenda Pakatan Rakyat yang jelas bertanggungjawab,” ujarnya.

Azmin menjelaskan setiap ahli Parlimen mewakili pengundi masing-masing dan bagi pengundi-pengundi ini mereka sudah lemas dengan suasana ekonomi negara yang lembab, kepimpinan tertinggi negara yang tidak ada hala tuju .

Ini membuktikan mereka telah yakin bahawa Pakatan Rakyat adalah wadah yang terbaik untuk membela nasib rakyat.

3 Sep 2008

Ramadhan Menjenguk Lagi
benludin3 Sep 2008 0 Komentar

BismiLlahirrahmanirrahim

AlhamduliLlah, bersyukur kita kehadrat Allah SWT kerana dengan limpah kurniaNya serta kasih sayangNya telah mengizinkan kita untuk berjumpa lagi dengan Ramadhan, bulan yang penuh dengan keberkatan dan pengampunan.

Ramadhan menjenguk lagi. Saya nyatakan 'menjenguk' kerana Ramadhan hanya datang sebulan sahaja di dalam setahun. Selepas berakhirnya sebulan ini nanti, setahun mendatang pula baru bisa kita bertemu dengannya kembali. Namun persoalannya, akan adakah umur kita tatkala Ramadhan kembali menjenguk kita ketika itu. Ramadhan tetap akan datang tetapi umur kitalah yang tiada ketahuan samada masih ada sedetik menjelang. Dari itu wahai teman, rebutlah peluang ini, perhebatkanlah taubat serta perbanyakkanlah amalan agar jika kita mati selepas ini, moganya banyak amalan kita dapat mengimbangi dosa yang ada.

1. Namun agak malang dan sedih sekali, pada hari Juma'at (29/08/08) yang lalu, ketika kita menanti menjelangnya Hari Kemerdekaan negara kita ini sekaligus bulan Ramadhan yang mulia, kerajaan kita dengan bersenang hati serta berlapang dada meluluskan konsert penyanyi barat yang penuh kontroversi, Avril Lavigne ditengah kotaraya ini. Kalaupun dinyatakan lebih dikunjungi oleh mereka yang bukan islam tetapi masih ramai remaja 'melayu islam' yang menyertainya. Tidakkah ini yang mengundang mungkar dan maksiat dari berleluasa. Apakah persediaan yang dapat kita berikan kepada mereka untuk menghadapi Ramadhan nanti?

2. Ekspidisi Dakwah pada malam sambutan 'Kemerdekaan' sekali lagi menyayatkan hati apabila kita melihat begitu ramai 'syaitan-syaitan manusia' berkeliaran dimana sahaja. Kecil besar, tua dan muda malah yang bertudung juga bersepakat untuk menjadi syaitan-syaitan manusia ini. Mereka dengan bangganya mengenakan cekak rambut yang dihiasi tanduk yang bercahaya pula sambil meniup seruling syaitan untuk menghirukkan sambutan pada malam tersebut. Mufti-mufti kerajaan telahpun mengeluarkan fatwa dengan pengharaman pemakaian perhiasan ini. Namun adakah cukup dengan fatwa tanpa tindakan. Di manakah pihak berkuasa serta yang berwajib untuk mengambil tindakan terhadap mereka-mereka ini terutamanya sipenjual yang majoritinya juga si melayu islam. Jika pendemonstrasi dihalang keras ketika menyuarakan bantahan terhadap konsert maksiat, kenapa tiada tindakan yang lebih keras diambil ke atas benda yang nyata mungkar ini? Bukan tiada penguatkuasa disekitar kawasan sambutan namun kemaksiatan ini tidak langsung mengugat iman mereka. Inilah yang dinamakan akhir zaman bilamana orang yang ingin Amar Makruf dan Nahi Mungkar dianggap songsang tetapi sipelaku maksiat yang nyata mungkar dibiar berkeliaran. Allahu akbar

3. Kesedihan saya tidak terhenti di situ. Pada petang Ahad (31/08/08) yang lalu, saya dan beberapa sahabat DPPWM telah menyertai pula program 'Ziarah Kasih' ke Lorong Hj Taib anjuran Pas Titiwangsa yang diketuai oleh YB Dr Lo'lo' Hj Ghazali. Dengan berjaket serta berkopiah laksana pengawai penguasa agama, membuat si 'lembut' bertempiaran lari menyembunyikan diri. Begitu juga si penikam ekor, yang rata-ratanya bermuka melayu, kelihatan merah padam mukanya apabila terpandang kelibat kami. Namun setelah dipujuk serta dinyatakan hasrat dan tujuan kami kesana sekadar ingin menyampaikan salam Ramadhan, mereka kembali turun dan tunduk dan dengan muka yang sayu, mereka mendengar nasihat Yang berhormat agar membuka pintu hati untuk segera bertaubat atau sekurang-kurangnya 'menutup perniagaan' sementara sepanjang Ramadhan nanti.

Saya rasa inilah antara program yang patut kita teruskan demi mengambil alih tugasan pihak berwajib yang mereka tinggalkan.

4. Pagi ini, Rabu (3/09/08), perasaan saya kembali tersentuh. Keratan akhbar "Operasi Perkid tidak ikut syarat:JAIS" membuatkan saya terbungkam. Jais mengatakan bahawa Perkid tidak mempunyai kuasa untuk menahan dan membawa 80 remaja yang terlibat dalam masalah sosial ketika sambutan malam kemerdekaan untuk menghadiri kaunseling mereka. Mereka menambah jika mengikut undang-undang Perkid tidak mempunyai kuasa untuk berbuat demikian.

Persoalannya, dimanakah perginya pihak yang mempunyai kuasa itu? Mengapa tiada tindakan yang diambil oleh mereka yang mempunyai hak ini? Adakah mereka akan mengatakan bahawa mereka ada menjalankan tugasan malam itu tetapi tertumpu disebahagian tempat sahaja kerana kekurangan anggota. Jika ini yang berlaku, kenapa tidak diberikan iktiraf sahaja kepada badan-badan ini untuk sama-sama membantu. Bukankah Amar Makruf dan Nahi Mungkar itu adalah tanggungjawab setiap individu islam? Adakah dengan tiadanya kuasa mencegah ini, maka kita tidak boleh mengambil sebarang tindakan menghalang sedangkan kemungkaran ini terjadi didepan mata?

Saya percaya, atas segala sebab inilah puncanya terjadi begitu banyak maksiat dan mungkar dimuka bumi Malaysia ini. Orang ramai tidak boleh menegur serta menegah kerana tiada kuasa. Tidak boleh ambil tindakan kerana tiada hak. Akhirnya sipelaku maksiat begitu rakus dan berani berbuat sesuka hati mereka di depan sesiapa sahaja tanpa rasa takut apatah lagi malu.

Marilah kita kembali kepada Al-Quran dan sunnah. Laksanakan semula perintah-perintah Allah. Jika tidak ingin bala diturunkan, perelokkanlah minda serta iman kita. Yang benar itu benar dan yang salah itu tetap salah. Jangan nanti bila kita mati, anak-cucu-cicit kita mengungkiti kerja buat Tok Wan nya yang entah apa.ALlahu alam bissowab
................................................................................................

SEBARANG INFAQ / DERMA BOLEH DISALURKAN KEPADA

AKAUN DEWAN PEMUDA PAS
KAWASAN WANGSA MAJU
No. Account : 564557122098
Bank : Maybank
Branch : Wangsa Maju

................................................................................................

Disclaimer

Disclaimer/ Penafian

The views expressed in the posts and comments of this blog do not necessarily reflect the Dewan Pemuda PAS Kaw. Wangsa Maju (DPPWM). They should be understood as the personal opinions of the author or commenter. Your words are your own, so be nice and helpful if you can.

Tulisan dan komen daripada pembaca terhadap artikel di atas adalah pandangan peribadi dan tidak mewakili pendirian dppwm.blogspot.com. DPPWM tidak bertanggungjawab terhadap sebarang implikasi daripada tulisan dan komen berkenaan.